Senin, 19 Maret 2018

Soal Kelas IV Tema 6 Kurikulum 2013 Revisi 2017

Posted by on Senin, 19 Maret 2018
Soal Kelas IV Tema 6 Kurikulum 2013 Revisi 2017
Pada kegiatan Pembelajaran Semester Genap atau 2 untuk Kelas 4 Bapak dan Ibu akan di hadapkan pada Tema 6 Cita-citaku. Soal ini di buat sesuai dengan kurikulum 2013 Revisi 2017 Buku Guru dan Siswa, jadi apabila Anda pada kesempatan ini sedang mencari contoh soal untuk kegiatan Penilaian atau ulangan PH UH, UTS PTS, serta UKK Admin rasa soal ini dapat Anda gunakan. Selengkapnya mengenai soal K13 ini dapat Anda download dan simak berikut ini:

Inilah Soal Kelas 4 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Tema 6 

Berikut gambaran secara lengkap untuk Subtema 1, 2, 3 Soal Kelas IV.
Latihan 1

Hidupku Penuh Warna
Karya: D. Karitas

Bukit-bukit itu membiru dari jauh
Laut itu pun membiru dari jauh
Mereka terlihat sama
Walaupun berbeda

Keduanya indah
Keduanya memesona
Walaupun berbeda
Keduanya tak terpisah

Aku, kamu, dan kalian
Cita-cita kita mungkin berbeda
Bukan siapa yang berlebihan
Tapi kita akan bersama meraihnya

Hidupku penuh warna
Seperti pelangi di bawah langit
Berbeda itu indah
Yang membuat kita bersyukur pada Ilahi

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini.

1. Apa judul puisi tersebut? Siapakah pengarangnya?
…………………………………………………………………….
2. Apakah yang kamu bayangkan ketika kamu membaca judul puisi tersebut?
…………………………………………………………………….
3. Menurutmu, apakah isi puisi tersebut?
…………………………………………………………………….
4. Berapakah jumlah bait dalam puisi tersebut?
…………………………………………………………………….
5. Berapakah jumlah baris di setiap baitnya?
…………………………………………………………………….
6. Tentukanlah rima setiap bait pada puisi tersebut!
…………………………………………………………………….

Latihan 2

Jawablah pertanyaan berikut!
1. Alat apa yang digunakan oleh Kakek Udin untuk menggemburkan tanah?
……………………………………………………………………….
2. Alat apa yang digunakan oleh Paman Udin untuk menggemburkan tanah?
……………………………………………………………………….
3. Apakah peralatan mereka sama?
……………………………………………………………………….
4. Alat mana yang menggunakan mesin?
……………………………………………………………………….
5. Sebutkan perbedaan kedua alat itu?
……………………………………………………………………….
6. Menurutmu, alat mana yang lebih cepat untuk mengolah tanah?
……………………………………………………………………….
7. Menurutmu alat apa yang digunakan untuk mengemburkan tanah pada masa depan?
……………………………………………………………………….
Baca juga : Soal Kelas IV Tema 7 Kurikulum 2013 Revisi 2017
Latihan 3
Baca dan simaklah puisi berikut!.

Tanah Airku, Tanah yang Beragam
Karya: D. Karitas

Kamu menyebut dirimu orang Toraja
Dia menyebut dirinya orang Papua
Aku menyebut diriku orang Madura
Kami menyebut diri kami, orang Indonesia

Kamu bersyukur dilahirkan di tanah para raja
Dia berterima kasih bergelar Mutiara Hitam
Aku bangga disebut sebagai Punggawa
Kami bersujud dikenal sebagai Nusantara

Tanah airku, tanah titipan para dewa
Tanah airku, tanah pusaka
Tanah airku, tanah yang beragam
Segalanya ada untuk manusia Indonesia

Mari kita rawat ibu pertiwi ini
Mari kita sayangi jagad Nusantara ini
Mari kita pelihara pusaka ini
Demi kita, bangsa Indonesia

Makna puisi bait pertama
…………………………………………………………………….
Makna puisi bait kedua
…………………………………………………………………….
Makna puisi bait ketiga
…………………………………………………………………….
Makna puisi bait keempat
…………………………………………………………………….
Makna puisi secara keseluruhan
…………………………………………………………………….

Latihan 4
Kisah Sukses Mengatasi Kegagalan

Michael Jordan, Pemain Basket Dunia
Saat duduk di bangku SMA, Michael pernah gagal masuk tim basket sekolahnya. Ia dianggap tidak cukup tinggi untuk memenuhi persyaratan masuk tim kebanggaannya. Dengan usaha yang sangat keras, ia terus berlatih dan berlatih.
Pada saat menjadi pemain basket kelas dunia pun, ia banyak mengalami kegagalan. Ini pengakuannya: “Sepanjang karir saya, lebih dari 9.000 tembakan saya meleset. Saya pernah kalah dalam 300 pertandingan. Paling tidak, 26 kali saya dipercaya untuk melakukan tembakan penentu kemenangan, dan saya gagal. Saya telah berkali-kali mengalami kegagalan. Tetapi karena kegagalan itulah saya berhasil.”

Thomas Alva Edison, Penemu Lampu Listrik
Semasa sekolah ia pernah dikeluarkan dari sekolahnya karena dianggap tidak dapat mengikuti pelajaran di sekolah. Thomas kecil bermasalah dengan pendengarannya. Ia harus berusaha lebih keras dari temantemannya yang lain dengan belajar sendiri di rumah dan membantu ibunya yang miskin.
Dengan belajar sendiri di rumah, Thomas membaca banyak buku yang memacunya melakukan berbagai macam percobaan di bidang sains. Beribu kali ia gagal. Dua ribu kali ia mencoba kembali. Ia tak pernah menyerah. Kegigihannya berbuah manis, sehingga kita dapat menikmati terangnya lampu pijar ciptaannya. Dapatkah kamu bayangkan jika ia menyerah?
Thomas menceritakan rahasia keberhasilannya. “Jika saya ditanya apakah yang dapat membuat seseorang berhasil dalam hidupnya. Jawaban saya sama. Orang itu harus terus menambah kegagalannya. Jika kamu takut gagal, kamu tidak berani mencoba dan berusaha.”
Sumber: www.life.com dengan penyesuaian

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini.
1. Apakah mimpi Michael Jordan dan Thomas Alva Edison?
…………………………………………………………………….
2. Kegiatan apa saja yang senang dilakukan oleh keduanya?
…………………………………………………………………….
3. Tantangan apa saja yang dihadapi Michael Jordan dan Thomas Alva Edison untuk meraih mimpinya?
…………………………………………………………………….
4. Bagaimana cara mereka menghadapi kegagalannya?
…………………………………………………………………….


LATIHAN MID DAN UAS
KELAS 4 TEMA 6
Sub Tema 2

Latihan 1
Daur hidup nyamuk

Apa yang dapat kita lakukan atau kita ubah terhadap daur hidup nyamuk agar penyakit demam berdarah berkurang di lingkungan kita?
……………………………………………………………………

Latihan 2
1. Jelaskan manfaat tumbuhan bagi lingkungan sekitarnya.
……………………………………………………………………
2. Jelaskan manfaat hewan bagi lingkungan sekitarnya.
……………………………………………………………………

Latihan 3
1. Apa tujuan Gajah Mada mengucapkan Sumpah Palapa?
……………………………………………………………………….
2. Apa yang diperjuangkan Gajah Mada?
……………………………………………………………………….
3. Apakah perjuangan Gajah Mada mempunyai pengaruh pada kehidupan bangsa Indonesia saat ini? Jelaskan dan berikan contoh!
……………………………………………………………………….
4. Hal baik apa yang dapat kamu contoh dari Gajah Mada?
……………………………………………………………………….
5. Apakah Gajah Mada bisa disebut sebagai pahlawan pada masa Kerajaan Majapahit? Jelaskan!
……………………………………………………………………….

Latihan 4
1. Buatlah sebuah puisi yang terdiri atas paling sedikit 3 bait dengan tema Impianmu.
Ingatlah selalu untuk memperhatikan rima setiap baitnya.
………………………………………………………………………

LATIHAN MID DAN UAS
KELAS 4 TEMA 6
Sub Tema 3

Latihan 1
Mengenal Suku Minang

Suku Minang sering disebut sebagai orang Padang atau Urang Awak.Mereka adalah kelompok etnis Nusantara yang berada di Sumatera Barat. Selain bahasa Padang, orang Minang juga menggunakan bahasa Melayu. Alat musik tradisional Minang adalah talempong. Talempong dimainkan dengan cara dipukul. Alat musik khas Minang lainnya yang dimainkan dengan cara ditiup adalah saluang. Masyarakat Minang juga memiliki banyak jenis tarian, di antaranya adalah tari Pasambahan dan tari Piring. Tari Pasambahan biasanya ditampilkan dalam pesta adat. Rumah adat Minang disebut rumah gadang yang terbuat dari bahan kayu. Rendang merupakan salah satu masakan tradisional suku Minang yang terkenal, bahkan telah dikenal di negara lain. Makanan khas masyarakat suku Minang lainnya yang juga digemari adalah sate padang dan dendeng balado. Orang Minang gemar berdagang dan merantau ke daerah lain. Legenda yang terkenal adalah cerita “Si Malin Kundang”.
Sumber: id.wikipedia.org

Apa nama rumah adat suku Minang?
………………………………………………………………………………
Apa bahasa yang digunakan oleh suku Minang?
………………………………………………………………………………
Apa makanan tradisional suku Minang?
………………………………………………………………………………
Apa alat musik tradisional suku Minang?
………………………………………………………………………………
Apa tarian tradisional suku Minang?
………………………………………………………………………………

Latihan 2
Laut Kita Penuh Harta Karun
Penulis: Erlita Pratiwi

Minggu pagi yang cerah. Nara bersama ayah dan Om Benny, teman ayah, naik perahu motor meninggalkan pelabuhan Tanjung Luar, Lombok Timur, menuju ke tengah laut lepas. Ayah Nara yang mengemudikan perahu motor itu menuju perahu besar yang berada di tengah laut.
Sesampainya di perahu besar, Nara melihat teman-teman ayah membersihkan kerang mutiara. Kerang-kerang itu kemudian akan dikembalikan ke dalam laut. Bila sudah cukup umur, dipanen untuk diambil mutiara yang terdapat di dalam kerang.
Nara memperhatikan kerang-kerang yang sedang dibersihkan. Lalu, ia memegang salah satunya. Sama sekali tidak terlihat ada sesuatu yang mahal di dalamnya.
“Yang ini, mutiaranya sudah sebesar apa, Ayah?” tanya Nara penasaran.
“Harus diperiksa dengan sinar X terlebih dahulu, Nara. Baru nanti bisa terlihat,” kata ayahnya. Nara pun hanya manggut-manggut.
“Tidak semua proses mutiara berhasil, Nara. Dengan bantuan sinar-X, kita bisa tahu kerang yang gagal,” kata Om Benny menjelaskan.
Om Benny lalu menunjuk kerang yang sedang dibersihkan. “Ini namanya Pinctada maxima. Jenis kerang ini menghasilkan mutiara berwarna keemasan.
Kerang-kerang harus dibersihkan dari siput dan binatang lain yang menempel.
Hewan-hewan itu akan mengisap makanan yang ada di dalam kerang. Nanti mutiaranya jadi tidak sempurna.”
Nara menyimak penjelasan Om Benny itu. “Pantas saja mutiara itu harganya mahal. Prosesnya sulit dan lama ya, Om,” kata Nara.
Om Benny mengangguk membenarkan.
“Kamu tahu tidak, mutiara dari perairan Lombok sudah terkenal ke seluruh dunia, Nara. Dan faktanya, hampir 43 persen mutiara di dunia itu dihasilkan dari Indonesia,” tiba-tiba Om Benny berkata lagi.
“Wow, keren!” Nara berseru kagum. ”Indonesia ternyata punya banyak harta karun di laut, ya, Om,” kata Nara.
”Iya, Nara. Bangsa kita memang kaya akan hasil laut. Bukan cuma mutiara, masih banyak kekayaan hasil laut lainnya, Nara. Tapi, sayangnya, potensi
sumber daya kelautan Indonesia yang sangat besar itu sampai sekarang masih belum tergarap secara optimal, Nara,” lanjut Om Benny dengan nada prihatin.
”Oh, begitu ya, Om?” Nara ikut merasa sedih mendengarnya.
“Oleh karena itu, kamu belajar yang rajin, Nara! Supaya saat kamu besar nanti,
kamu dan generasi muda penerus bangsa lainnya bisa mengolah kekayaan hasil laut Indonesia ini dengan baik. Bangsa kita nantinya bisa menjadi
makmur,” pesan Om Benny kemudian.
“Siap, Om!” Nara membuat gerakan hormat dengan tangannya.
Om Benny dan Ayah Nara pun tersenyum senang melihat semangat Nara.
Bangsa Indonesia memiliki sumber daya kelautan yang melimpah. Mari kita cintai dan jaga kekayaan laut tersebut.

Pertanyaan Bacaan.
1. Apakah judul bacaan di atas?
………………………………………………………………………
2. Siapakah tokoh utama cerita di atas?
………………………………………………………………………
3. Bagaimana kerang mutiara dimanfaatkan oleh manusia?
………………………………………………………………………
4. Usaha apa saja yang perlu dilakukan untuk melestarikannya?
………………………………………………………………………
5. Apa pelajaran yang kamu dapatkan dari cerita di atas?
………………………………………………………………………

Latihan 3
Impian Bomu
Penulis: Watiek Ideo dan DK Wardhani

Hai, namaku Bomu. Aku adalah sebatang bambu di daerah Way Kambas, Sumatra. Aku tinggal bersama segerombol bambu lainnya. Teman kami, Angin, suka sekali menggoda dan bercanda bersama kami, para bambu.
Tiba-tiba kudengar suara yang amat keras. Itu adalah para pohon besar di seberang.
“Oh, sebentar lagi kita akan dibawa ke kota,” kata Pohon Kampar.
“Ya. Kudengar mereka akan menjadikan kita mebel-mebel mewah,” ujar Pohon Meranti bangga.
“Seperti apa ya tinggal di kota?” batinku. Sungguh, aku iri kepada mereka. Para manusia lebih membutuhkan pohon-pohon itu daripada sepotong bambu.
Hari berganti hari. Pagi-pagi kudengar kehebohan di sawah seberang. Rupanya itu adalah anak-anak Way Kambas. “Gawat! Kata Ayahku, musim kemarau sudah datang!”
“Sawah-sawah akan kekeringan.”
“Kita akan kesulitan air bersih nanti.” Suara-suara mereka terdengar khawatir.
Keesokan hari, kulihat anak-anak Way Kambas datang lagi. Tapi kini, mereka ditemani para orang tua. Dan, hei, mereka berjalan ke arah kami, para bambu!
“Ayo, ayo! Ambil yang bagus bambunya”
“Iya. Biar kuat!”
Orang-orang mulai memotong kami para bambu. Rasanya sungguh geli. Aku sangat bahagia membayangkan apa yang akan terjadi. Kurasa mereka akan membawaku ke kota! Hore!
Tubuhku bergoyang-goyang saat orang-orang itu mengusung para bambu ke sebuah sungai besar di ujung desa. Lho, kok ke sini?
“Ayo, kita rakit sekarang!” Tanpa dikomando, mereka berbagi tugas. Srek! Srek!
Kras! Kras! Hei, apa yang terjadi?
Dan, wow! Tubuhku tertali amat kencang bersama teman-temanku. Kulihat beberapa bambu lain tampak saling terhubung menjadi pipa-pipa panjang.
“Ayo, kita coba sekarang!”
Tiba-tiba angin bertiup ke arahku. Perlahan, tubuhku berputar. Air pun masuk ke bumbung-bumbung tubuhku dan teman-temanku. Lalu, air itu tumpah ke sebuah wadah dan mengalir masuk ke pipa-pipa bambu.
“Berhasil!” “Hore!” “Airnya masuk!”
Para petani dan anak-anak itu bersorak bahagia. Air itu mengalir ke sawah-sawah dan kolam penampungan di tengah desa.
Kini, aku menjadi bagian dari kincir angin ini. Anak-anak Way Kambas bersemangat sekali menanami sekitar mata air dengan tunas-tunas muda.
Mereka dan para orang dewasa bahu-membahu menahan tepian mata air dengan bebatuan. Tak boleh lagi ada yang menebang pohon sembarangan dan mengotori sumber air.

Pertanyaan Bacaan.
1. Apakah judul bacaan di atas?
………………………………………………………………………
2. Siapakah tokoh utama cerita di atas?
………………………………………………………………………
3. Buatlah sebuah puisi yang terdiri atas paling sedikit 3 bait berdasarkan bacaan tersebut.
Ingatlah selalu untuk memperhatikan rima setiap baitnya.
Bacakanlah puisimu di depan kelas.
………………………………………………………………………
4. Bagaimana penyelesaian masalah pada cerita di atas?
………………………………………………………………………
5. Apa pelajaran yang kamu dapatkan dari cerita di atas?
………………………………………………………………………

Demikian soal kelas 4 yang dapat Admin sampaikan, selengkapnya mengenai soal tema 6 subtema 1, 2, 3 dapat Anda unduh melalui link berikut ini dalam bentuk docx atau ms.word.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar